KODE ETIK KINGSTON

Kingston Technology Company, Inc. dan situsnya di seluruh dunia (selanjutnya secara kolektif disebut sebagai “Kingston”) berkomitmen untuk mengadopsi Kode Etik Responsible Business Alliance (RBA) (Versi 7.0 – 2021) yang menetapkan standar untuk memastikan bahwa kondisi kerja aman, bahwa pekerja diperlakukan dengan hormat dan bermartabat, dan bahwa operasi bisnis memiliki tanggung jawab terhadap lingkungan. Kingston percaya bahwa dengan mengadopsi dan memasukkan Kode Etik RBA ini (selanjutnya disebut sebagai "Pedoman ini") ke dalam operasi bisnis kami, kami dapat mempromosikan dan menjaga integritas di semua area bisnis kami. Sesuai dengan kebijakan yang ditetapkan oleh Pedoman ini, Kingston mengharapkan pemasoknya untuk mematuhi Pedoman ini, yang menetapkan standar mengenai perlindungan lingkungan, hubungan dengan masyarakat, praktik etika, privasi data, kualitas dan keselamatan produk, kesehatan serta keselamatan karyawan dan sistem manajemennya. Meskipun kami menyadari bahwa lingkungan hukum dan budaya tempat Pemasok beroperasi di seluruh dunia mungkin berbeda, Pedoman ini menetapkan persyaratan minimum yang diharapkan dipenuhi oleh semua Pemasok dalam berbisnis dengan Kingston. Pemasok harus bekerja sama dengan penilaian kinerja Kingston terhadap Pedoman ini dan terbuka untuk inspeksi, termasuk inspeksi langsung di lokasi pemasok oleh perwakilan Kingston. Pemasok harus menyimpan dokumentasi yang diperlukan untuk menunjukkan kepatuhan terhadap Pedoman ini dan harus memberi Kingston akses ke dokumentasi tersebut atas permintaan Kingston. Pemasok harus memberi perwakilan Kingston akses yang wajar ke fasilitas produksi sehubungan dengan kunjungan inspeksi. Pelanggaran terhadap Pedoman ini oleh Pemasok Kingston dapat mengakibatkan penghentian bisnis, dan Pemasok diharapkan untuk bekerja sama dengan penilaian kinerja Kingston terhadap Pedoman ini pada waktunya. Pedoman ini akan diterapkan dan diperbarui saat revisi baru dirilis oleh RBA.

A. Tenaga Kerja

Kingston berkomitmen untuk menjunjung tinggi hak asasi pekerja, dan memperlakukan mereka dengan bermartabat dan rasa hormat sebagaimana dipahami oleh masyarakat internasional. Hal ini berlaku untuk semua pekerja termasuk pekerja sementara, migran, pelajar, pekerja kontrak, karyawan langsung, dan jenis pekerja lainnya. Standar yang diakui, sebagaimana ditetapkan dalam Referensi, digunakan dalam mempersiapkan Pedoman dan mungkin menjadi sumber informasi tambahan yang berguna.

Standar tenaga kerja adalah:

  1. Pekerjaan yang Dipilih Secara Bebas

    Kerja paksa, terikat (termasuk jeratan utang) atau kontrak kerja, kerja paksa atau eksploitasi penjara, perbudakan atau perdagangan orang tidak diperbolehkan. Hal ini termasuk mengangkut, menyembunyikan, merekrut, mentransfer, atau menerima orang dengan cara diancam, dipaksakan, kekerasan, diculik, atau ditipu untuk pekerjaan maupun jasa. Tidak boleh ada batasan yang tidak wajar pada kebebasan gerak pekerja di fasilitas selain batasan yang tidak wajar untuk masuk atau keluar dari fasilitas yang disediakan perusahaan termasuk, jika berlaku, asrama atau tempat tinggal pekerja. Sebagai bagian dari proses perekrutan, semua pekerja harus diberikan perjanjian kerja tertulis dalam bahasa ibu mereka yang berisi deskripsi syarat dan ketentuan pekerjaan. Pekerja migran asing harus menerima perjanjian kerja sebelum pekerja berangkat dari negara asalnya dan tidak ada penggantian atau perubahan yang diperbolehkan dalam perjanjian kerja pada saat kedatangan di negara penerima kecuali perubahan ini dilakukan untuk memenuhi hukum setempat dan memberikan persyaratan yang sama atau lebih baik. Semua pekerjaan harus tanpa paksaan, dan pekerja bebas untuk meninggalkan pekerjaan kapan saja atau memutuskan hubungan kerja mereka tanpa penalti jika pemberitahuan yang wajar diberikan sesuai kontrak pekerja. Pemberi kerja, agen, dan sub-agen tidak boleh memegang atau memusnahkan, menyembunyikan, atau menyita dokumen identitas atau imigrasi, seperti tanda pengenal yang dikeluarkan pemerintah, paspor, atau izin kerja. Pemberi kerja hanya dapat memegang dokumentasi jika kepemilikan tersebut diwajibkan oleh hukum. Dalam hal ini, pemberi kerja tidak boleh melarang pekerja mengakses dokumen mereka. Pekerja tidak diwajibkan untuk membayar biaya perekrutan agen atau sub-agen pemberi kerja atau biaya terkait lainnya untuk pekerjaan mereka. Jika ada biaya yang ditemukan telah dibayar oleh pekerja, biaya tersebut harus dibayarkan kembali kepada pekerja.

  2. Pekerja Muda

    Pekerja anak tidak digunakan di tahap manufaktur apa pun. Istilah “anak” mengacu pada setiap orang yang dipekerjakan di bawah usia 15 tahun, di bawah usia untuk menyelesaikan pendidikan wajib, atau di bawah usia minimum untuk bekerja di negara tersebut, mana saja yang terbesar. Kingston menerapkan mekanisme yang tepat untuk memverifikasi usia pekerja. Penggunaan program pembelajaran di tempat kerja yang sah dengan mematuhi semua hukum dan peraturan juga didukung. Pekerja di bawah usia 18 tahun (Pekerja Muda) tidak boleh melakukan pekerjaan yang mungkin membahayakan kesehatan atau keselamatan mereka, termasuk shift malam dan lembur. Kingston memastikan manajemen pekerja pelajar yang tepat melalui pemeliharaan catatan pelajar yang tepat, uji kelayakan yang ketat dari mitra pendidikan, dan perlindungan hak pelajar sesuai dengan hukum dan peraturan yang berlaku. Kingston memberikan dukungan dan pelatihan yang sesuai untuk semua pekerja pelajar. Jika tidak ada undang-undang setempat, tingkat upah untuk pekerja pelajar, pekerja magang dan internship setidaknya harus sama dengan tingkat upah sebagai pekerja tingkat pemula lainnya yang melakukan tugas yang sama atau serupa. Jika pekerja anak teridentifikasi, bantuan/remediasi diberikan.

  3. Jam Kerja

    Studi praktik bisnis secara jelas menghubungkan tekanan pekerja dengan penurunan produktivitas, peningkatan pergantian, serta peningkatan cedera dan penyakit. Jam kerja tidak boleh melebihi maksimum yang ditetapkan oleh hukum setempat. Lebih lanjut, satu minggu kerja tidak boleh lebih dari 60 jam per minggu, termasuk lembur, kecuali dalam situasi darurat atau situasi tidak biasa. Semua lembur harus dilakukan tanpa paksaan. Para pekerja akan diberikan setidaknya satu hari libur setiap tujuh hari.

  4. Upah dan Tunjangan

    Kompensasi yang dibayarkan kepada pekerja harus mematuhi semua undang-undang pembayaran upah yang berlaku, termasuk yang berkaitan dengan upah minimum, jam lembur dan tunjangan yang diamanatkan secara hukum. Sesuai dengan undang-undang setempat, pekerja harus diberi kompensasi untuk lembur dengan tarif upah yang lebih besar dari tarif per jam sehari-hari. Pengurangan gaji sebagai tindakan disipliner tidak diperbolehkan. Untuk setiap periode pembayaran, pekerja harus diberikan pernyataan upah yang tepat waktu dan dapat dimengerti yang mencakup informasi yang cukup untuk memverifikasi kompensasi yang akurat untuk pekerjaan yang dilakukan. Semua penggunaan tenaga kerja sementara, pengiriman, dan outsourcing akan berada dalam batas-batas hukum setempat.

  5. Perlakuan Manusiawi

    Tidak boleh ada perlakuan kasar atau tidak manusiawi termasuk kekerasan, kekerasan berbasis gender, pelecehan seksual, umpatan seksual, hukuman fisik, kekerasan mental atau fisik, intimidasi, mempermalukan di depan umum, atau pelecehan verbal terhadap pekerja; juga tidak boleh ada ancaman perlakuan semacam itu. Kebijakan dan prosedur disipliner untuk mendukung persyaratan ini harus ditetapkan dengan jelas dan dikomunikasikan kepada pekerja.

  6. Tanpa Diskriminasi

    Kingston berkomitmen untuk menyediakan tempat kerja yang bebas dari pelecehan dan diskriminasi yang melanggar hukum. Perusahaan tidak boleh terlibat dalam diskriminasi atau pelecehan berdasarkan ras, warna kulit, usia, jenis kelamin, orientasi seksual, identitas dan ekspresi gender, etnis atau asal kebangsaan, disabilitas, kehamilan, agama, afiliasi politik, keanggotaan serikat, status veteran yang dilindungi, informasi genetik yang dilindungi, atau status perkawinan dalam perekrutan dan praktik ketenagakerjaan seperti gaji, promosi, penghargaan, dan akses ke pelatihan. Para pekerja harus disediakan akomodasi yang wajar untuk praktik keagamaan. Selain itu, pekerja atau calon pekerja tidak boleh menjalani tes kesehatan, termasuk tes kehamilan atau keperawanan, atau pemeriksaan fisik yang dapat dilakukan dengan cara yang diskriminatif. Hal ini ditetapkan dengan mempertimbangkan Konvensi ILO tentang Diskriminasi (Pekerjaan dan Jabatan) (No.111).

  7. Kebebasan Berasosiasi

    Sesuai dengan hukum setempat, Kingston menghormati hak semua pekerja untuk membentuk dan bergabung dengan serikat pekerja pilihan mereka sendiri, untuk berunding secara kolektif dan untuk terlibat dalam pertemuan damai serta menghormati hak pekerja untuk menjauhkan diri dari kegiatan tersebut. Pekerja dan/atau perwakilan mereka harus dapat berkomunikasi secara terbuka dan berbagi ide dan kegelisahan dengan manajemen mengenai kondisi kerja dan praktik manajemen tanpa takut akan diskriminasi, pembalasan, intimidasi maupun pelecehan.

B. KESEHATAN dan KEAMANAN

Kingston menyadari bahwa selain meminimalkan insiden cedera dan penyakit terkait pekerjaan, lingkungan kerja yang aman dan sehat akan meningkatkan kualitas produk dan layanan, konsistensi produksi, serta retensi dan moral pekerja. Kingston juga menyadari bahwa masukan dan pendidikan pekerja yang berkelanjutan sangat penting untuk mengidentifikasi dan memecahkan masalah kesehatan serta keselamatan di tempat kerja. Sistem manajemen yang diakui seperti ISO 45001 dan Pedoman ILO tentang Keselamatan dan Kesehatan Kerja digunakan sebagai referensi dalam mempersiapkan Pedoman dan mungkin menjadi sumber informasi tambahan yang berguna.

Standar kesehatan dan keamanan adalah:

  1. Keselamatan Kerja

    Potensi pekerja untuk terpapar bahaya kesehatan dan keselamatan (bahan kimia, listrik, dan sumber energi lainnya, kebakaran, kendaraan, dan bahaya jatuh, dll.) harus diidentifikasi dan dinilai, dimitigasi menggunakan Hierarki Kontrol, yang mencakup menghilangkan bahaya, mengganti proses atau bahan, pengendalian melalui desain yang tepat, penerapan pengendalian teknis dan administratif, pemeliharaan preventif dan prosedur kerja yang aman (termasuk lockout/tagout), dan memberikan pelatihan kesehatan dan keselamatan kerja yang berkelanjutan. Jika bahaya tidak dapat dikendalikan secara memadai dengan cara-cara ini, pekerja harus diberikan peralatan pelindung pribadi dan materi pendidikan yang sesuai, terpelihara dengan baik, dan materi pendidikan tentang risiko yang terkait dengan bahaya ini bagi mereka. Langkah-langkah yang wajar juga harus diambil untuk melarang ibu hamil dan ‘menyusui dari kondisi kerja dengan bahaya tinggi, menghindarkan atau mengurangi risiko kesehatan dan keselamatan tempat kerja bagi ibu hamil dan menyusui, termasuk yang terkait dengan tugas pekerjaan mereka, dan memberikan akomodasi yang wajar untuk ibu menyusui.

  2. Kesiapan Darurat

    Potensi situasi dan peristiwa darurat harus diidentifikasi dan dinilai, dan dampaknya diminimalkan dengan menerapkan rencana darurat serta prosedur tanggap termasuk pelaporan darurat, pemberitahuan karyawan dan prosedur evakuasi, pelatihan pekerja, dan latihan. Latihan darurat harus dilakukan setidaknya setiap tahun atau seperti yang dipersyaratkan oleh hukum setempat, mana yang lebih ketat. Rencana darurat juga harus mencakup peralatan deteksi dan pemadaman kebakaran yang sesuai, jalan keluar yang kosong dan tidak terhalang, fasilitas keluar yang memadai, informasi kontak untuk responden darurat, dan rencana pemulihan. Rencana dan prosedur tersebut harus berfokus untuk meminimalkan bahaya terhadap kehidupan, lingkungan, dan properti.

  3. Cedera dan Penyakit Akibat Kerja

    Prosedur dan sistem harus ada untuk mencegah, mengelola, melacak, dan melaporkan cedera dan penyakit yang ditimbulkan akibat kerja, termasuk ketentuan untuk mendorong pelaporan pekerja; mengklasifikasikan serta mencatat kasus cedera dan penyakit, memberikan perawatan medis yang diperlukan; menyelidiki kasus dan menerapkan tindakan korektif untuk menghilangkan penyebabnya, serta memfasilitasi pekerja untuk kembali bekerja.

  4. Kebersihan Industri

    Paparan pekerja terhadap bahan kimia, biologi, dan fisik harus diidentifikasi, dievaluasi, serta dikendalikan sesuai dengan Hierarki Kontrol. Jika ada potensi bahaya yang teridentifikasi, Kingston mencari peluang untuk menghilangkan dan/atau mengurangi potensi bahaya tersebut. Jika eliminasi atau pengurangan bahaya tidak mungkin dilakukan, potensi bahaya harus dikendalikan melalui desain, teknik, dan kontrol administratif yang tepat. Jika bahaya tidak dapat dikontrol secara memadai dengan cara tersebut, pekerja harus dilengkapi dan menggunakan peralatan pelindung pribadi yang sesuai dan terpelihara dengan baik secara gratis. Program perlindungan harus berkelanjutan dan mencakup materi pendidikan tentang risiko yang terkait dengan bahaya ini.

  5. Pekerjaan Fisik Berat

    Paparan pekerja terhadap bahaya tugas yang menuntut fisik, termasuk penanganan bahan manual dan pengangkatan berat atau berulang, berdiri lama, dan tugas perakitan yang sangat berulang atau memaksa, harus diidentifikasi, dievaluasi, dan dikendalikan.

  6. Pengamanan Mesin

    Produksi dan mesin lainnya harus dievaluasi untuk bahaya keselamatan. Penjagaan fisik, interlock, dan pembatas harus disediakan dan dirawat dengan baik di lokasi tempat mesin menimbulkan bahaya cedera bagi pekerja.

  7. Sanitasi, Makanan, dan Tempat Tinggal

    Pekerja harus diberikan akses yang siap untuk fasilitas toilet bersih, penyiapan air minum dan makanan sanitasi, penyimpanan, serta fasilitas makan. Asrama pekerja yang disediakan oleh Kingston atau agen tenaga kerja harus dijaga agar bersih dan aman, dan dilengkapi dengan jalan keluar darurat yang sesuai, shower dan air panas untuk mandi, pencahayaan, pemanas, dan ventilasi yang memadai, akomodasi yang diamankan secara individu untuk menyimpan barang-barang pribadi dan berharga, dan ruang pribadi yang wajar bersama dengan izin masuk dan keluar yang wajar.

  8. Komunikasi Kesehatan dan Keselamatan

    Kingston memberi pekerja informasi kesehatan dan keselamatan tempat kerja yang sesuai dan pelatihan dalam bahasa pekerja atau dalam bahasa yang dapat dipahami pekerja tentang semua bahaya di tempat kerja yang teridentifikasi yang dapat dialami pekerja, termasuk tetapi tidak terbatas pada mekanis, listrik, kimia, api, dan bahaya fisik. Informasi terkait kesehatan dan keselamatan harus dipasang dengan jelas di fasilitas atau ditempatkan di lokasi yang dapat dilihat dan diakses oleh pekerja. Pelatihan diberikan kepada semua pekerja sebelum mulai bekerja dan secara teratur setelahnya. Pekerja harus didorong untuk menyampaikan masalah kesehatan dan keselamatan apa pun tanpa tindakan pembalasan.

C. Lingkungan

Kingston menyadari bahwa tanggung jawab lingkungan merupakan bagian integral dari produksi produk kelas dunia. Kingston mengidentifikasi dampak lingkungan dan meminimalkan efek buruk pada masyarakat, lingkungan, dan sumber daya alam dalam operasi manufaktur mereka, sambil menjaga kesehatan dan keselamatan publik. Sistem manajemen yang diakui seperti ISO 14001 dan Manajemen Lingkungan dan Sistem Audit (EMAS) digunakan sebagai referensi dalam mempersiapkan Pedoman dan mungkin menjadi sumber informasi tambahan yang berguna.

Standar lingkungan adalah:

  1. Izin Lingkungan dan Pelaporan

    Semua izin lingkungan yang diperlukan (misalnya pemantauan pembuangan), persetujuan, dan registrasi harus diperoleh, dipelihara, dan dijaga untuk terus diperbarui serta persyaratan operasional dan pelaporannya harus diikuti.

  2. Pencegahan Polusi dan Pengurangan Sumber Daya

    Emisi dan pembuangan polutan serta hasil harus diminimalkan atau dihilangkan di sumber atau dengan praktik seperti menambahkan peralatan pengendalian polusi; memodifikasi proses produksi, pemeliharaan dan fasilitas; atau dengan cara lain. Penggunaan sumber daya alam, termasuk air, bahan bakar fosil, mineral, dan hasil hutan murni, harus dilestarikan dengan praktik seperti memodifikasi proses produksi pemeliharaan dan fasilitas, substitusi bahan, penggunaan kembali, konservasi, daur ulang atau cara lain.

  3. Zat Berbahaya

    Bahan kimia, limbah, dan bahan lain yang membahayakan manusia atau lingkungan harus diidentifikasi, diberi label, dan dikelola untuk memastikan penanganan, pemindahan, penyimpanan, penggunaan, daur ulang atau penggunaan kembali, dan pembuangan yang aman.

  4. Limbah Padat

    Kingston menerapkan pendekatan sistematis untuk mengidentifikasi, mengelola, mengurangi, dan secara bertanggung jawab membuang atau mendaur ulang limbah padat (tidak berbahaya).

  5. Emisi Udara

    Emisi udara dari bahan kimia organik yang mudah menguap, aerosol, korosif, partikulat, zat perusak ozon, dan produk sampingan pembakaran yang dihasilkan dari operasi harus dikarakterisasi, dipantau secara rutin, dikontrol, dan diperlakukan sesuai kebutuhan sebelum dibuang. Zat perusak ozon harus dikelola secara efektif sesuai dengan Protokol Montreal dan peraturan yang berlaku. Kingston melakukan pemantauan rutin terhadap kinerja sistem kendali emisi udaranya.

  6. Pembatasan Material

    Kingston mematuhi semua hukum, peraturan, dan persyaratan pelanggan yang berlaku tentang larangan atau pembatasan zat tertentu dalam produk dan manufaktur, termasuk pelabelan untuk daur ulang dan pembuangan.

  7. Pengelolaan Air

    Kingston menerapkan program pengelolaan air yang mendokumentasi, mengkarakterisasi, dan memantau sumber air, penggunaan dan pembuangan; mencari peluang untuk menghemat air; dan mengontrol saluran kontaminasi. Semua air limbah harus dikarakterisasi, dipantau, dikendalikan, dan diolah sesuai kebutuhan sebelum dikeluarkan atau dibuang. Kingston melakukan pemantauan rutin terhadap kinerja pengolahan air limbah dan sistem penahanan untuk memastikan kinerja yang optimal dan kepatuhan terhadap peraturan.

  8. Konsumsi Energi dan Emisi Gas Rumah Kaca

    Kingston menetapkan tujuan pengurangan gas rumah kaca di seluruh perusahaan. Konsumsi energi dan semua emisi gas rumah kaca Cakupan 1 dan 2 yang relevan harus dilacak, didokumentasikan, dan dilaporkan secara publik untuk tujuan pengurangan gas rumah kaca. Kingston mencari metode untuk meningkatkan efisiensi energi serta meminimalkan konsumsi energi dan emisi gas rumah kaca.

D. Etika

Untuk memenuhi tanggung jawab sosial dan untuk mencapai kesuksesan di pasar, Kingston dan agen mereka menegakkan standar etika tertinggi termasuk:

  1. Integritas Bisnis

    Standar integritas tertinggi harus ditegakkan dalam semua interaksi bisnis. Kingston memiliki kebijakan tanpa toleransi dalam melarang segala bentuk penyuapan, korupsi, pemerasan, dan penggelapan.

  2. Tidak Ada Keuntungan yang Tidak Pantas

    Suap atau cara lain untuk mendapatkan keuntungan yang tidak semestinya atau tidak pantas tidak boleh dijanjikan, ditawarkan, diizinkan, diberikan, atau diterima. Larangan ini mencakup menjanjikan, menawarkan, mengizinkan, memberikan, atau menerima sesuatu yang berharga, baik secara langsung atau tidak langsung melalui pihak ketiga, untuk mendapatkan atau mempertahankan bisnis, mengarahkan bisnis kepada siapa pun, atau mendapatkan keuntungan yang tidak semestinya. Prosedur pemantauan, pencatatan, dan penegakan hukum harus dilaksanakan untuk memastikan kepatuhan terhadap undang-undang antikorupsi.

  3. Keterbukaan Informasi

    Semua transaksi bisnis harus dilakukan secara transparan dan tercermin dengan tepat di seluruh buku dan catatan bisnis Kingston. Informasi yang berhubungan dengan tenaga kerja, kesehatan dan keselamatan, praktik lingkungan, aktivitas bisnis, struktur, keadaan finansial, serta kinerja Kingston harus diungkapkan sesuai dengan peraturan dan praktik industri yang berlaku. Pemalsuan catatan atau kesalahan penyajian kondisi atau praktik dalam rantai pasokan tidak dapat diterima.

  4. Properti Intelektual

    Hak kekayaan intelektual harus dihormati; transfer teknologi dan pengetahuan harus dilakukan dengan cara yang melindungi hak kekayaan intelektual; serta informasi pelanggan dan pemasok harus dijaga.

  5. Bisnis, Periklanan, dan Persaingan yang Adil

    Standar bisnis, periklanan, dan persaingan yang adil harus ditegakkan.

  6. Perlindungan Identitas dan Non-Pembalasan

    Program yang memastikan kerahasiaan, anonimitas, dan perlindungan pelapor karyawan harus dijaga, kecuali dilarang oleh hukum. Pemasok harus memiliki proses yang dikomunikasikan agar personel mereka dapat menyampaikan kekhawatiran apa pun tanpa rasa takut akan pembalasan.

    Karyawan Kingston dan karyawan pemasok Kingston dapat mengirimkan laporan rahasia tentang potensi pelanggaran etika, kekhawatiran, dan keluhan antara karyawan dari pemasok dan Kingston melalui metode berikut:

    Lokasi AS, CA
    Hotline 1(888)435-5453
    Email [email protected]
    Alamat 17600 Newhope Street, Fountain Valley, CA 92708
  7. Penggunaan Mineral yang Bertanggung Jawab

    Kingston mengadopsi kebijakan dan melakukan uji kelayakan pada sumber dan rantai pengawasan tantalum, timah, tungsten, dan emas dalam produk yang mereka produksi untuk memastikan secara wajar bahwa bahan tersebut didapatkan dengan cara yang konsisten dengan Panduan Organisasi untuk Kerja Sama Ekonomi dan Pengembangan (OECD) untuk Rantai Pasokan Mineral yang Bertanggung Jawab dari Area yang Terkena Dampak Konflik dan Berisiko Tinggi atau kerangka kerja uji kelayakan yang setara dan diakui.

  8. Privasi

    Kingston berkomitmen untuk melindungi ekspektasi privasi yang wajar atas informasi pribadi setiap orang yang berbisnis dengan mereka, termasuk pemasok, pelanggan, konsumen, dan karyawan. Kingston mematuhi undang-undang privasi dan keamanan informasi serta persyaratan peraturan saat informasi pribadi dikumpulkan, disimpan, diproses, dikirim, dan dibagikan.

F. Sistem Pengelolaan

Pemasok harus mengadopsi atau menetapkan sistem manajemen yang cakupannya terkait dengan isi Pedoman ini. Sistem pengelolaan dirancang untuk memastikan: (a) kepatuhan terhadap hukum, peraturan, dan persyaratan pelanggan yang berlaku terkait dengan operasi dan produk Pemasok; (b) kesesuaian dengan Pedoman ini; dan (c) identifikasi dan mitigasi risiko operasional terkait dengan Pedoman ini. Sistem pengelolaan juga harus memfasilitasi peningkatan berkelanjutan.

Sistem manajemen harus berisi elemen-elemen berikut:

  1. Komitmen Perusahaan

    Pernyataan kebijakan tanggung jawab sosial dan lingkungan perusahaan yang menegaskan komitmen Kingston terhadap kepatuhan dan peningkatan berkelanjutan yang didukung oleh manajemen eksekutif dan dipasang di fasilitas dalam bahasa lokal.

  2. Akuntabilitas dan Tanggung Jawab Manajemen

    Kingston dengan jelas mengidentifikasi eksekutif senior dan perwakilan perusahaan yang bertanggung jawab untuk memastikan penerapan sistem manajemen dan program terkait. Manajemen senior meninjau status sistem manajemen secara teratur.

  3. Persyaratan Hukum dan Pelanggan.

    Sebuah proses untuk mengidentifikasi, memantau, dan memahami hukum, peraturan, dan persyaratan pelanggan yang berlaku, termasuk persyaratan Pedoman ini.

  4. Penilaian Risiko dan Manajemen Risiko

    Proses untuk mengidentifikasi risiko kepatuhan hukum, lingkungan, kesehatan dan keselamatan, praktik ketenagakerjaan, dan etika yang terkait dengan operasi Kingston. Penentuan signifikansi relatif untuk setiap risiko dan penerapan pengendalian prosedural dan fisik yang sesuai untuk mengendalikan risiko yang teridentifikasi dan memastikan kepatuhan terhadap peraturan.

  5. Tujuan Perbaikan

    Sasaran kinerja tertulis, target, dan rencana implementasi untuk meningkatkan kinerja sosial, lingkungan, dan kesehatan serta keselamatan Kingston, termasuk penilaian berkala atas kinerja kami dalam mencapai tujuan tersebut.

  6. Pelatihan

    Program untuk melatih manajer dan pekerja untuk menerapkan tujuan kebijakan, prosedur, dan peningkatan Kingston serta untuk memenuhi persyaratan hukum dan peraturan yang berlaku.

  7. Komunikasi

    Proses untuk mengomunikasikan informasi yang jelas dan akurat tentang kebijakan, praktik, ekspektasi, dan kinerja Kingston kepada pekerja, pemasok, dan pelanggan.

  8. Umpan Balik Pekerja, Partisipasi, dan Keluhan

    Proses yang sedang berlangsung, termasuk mekanisme pengaduan yang efektif, untuk menilai pemahaman pekerja tentang dan mendapatkan umpan balik atau pelanggaran terhadap praktik dan ketentuan yang dibahas oleh Pedoman ini dan untuk mendorong peningkatan berkelanjutan. Pekerja harus diberi lingkungan yang aman untuk menyampaikan keluhan dan umpan balik tanpa takut akan tindakan pembalasan.

  9. Audit dan Penilaian

    Evaluasi mandiri secara berkala untuk memastikan kesesuaian dengan persyaratan hukum dan peraturan, konten Pedoman dan persyaratan kontrak pelanggan terkait dengan tanggung jawab sosial dan lingkungan.

  10. Proses Tindakan Korektif

    Proses untuk koreksi tepat waktu dari kekurangan yang diidentifikasi oleh penilaian internal atau eksternal, inspeksi, investigasi, dan tinjauan.

  11. Dokumentasi dan Catatan

    Pembuatan dan pemeliharaan dokumen dan catatan untuk memastikan kepatuhan peraturan dan kesesuaian dengan persyaratan perusahaan bersama dengan kerahasiaan yang sesuai untuk melindungi privasi.

  12. Tanggung Jawab Pemasok

    Sebuah proses untuk mengomunikasikan persyaratan Pedoman kepada pemasok dan untuk memantau kepatuhan pemasok terhadap Pedoman.