Kami melihat Anda sedang mengunjungi situs Inggris. Apakah Anda ingin mengunjungi situs utama kami?

support category ssd
A2000 SSD (SA2000)

A2000 NVMe PCIe SSD - Dukungan

Video

How to Install an M.2 SSD in a Desktop PC 1:10

How to Install an M.2 SSD in a Desktop PC

How to Install an M.2 SSD in a Laptop 1:29

How to Install an M.2 SSD in a Laptop

Pertanyaan yang Sering Diajukan

ElectroStatic Discharge (Pelepasan Muatan Listrik Statis), ESD adalah pelepasan dari statis listrik yang terkumpul. ESD harus ditangani dengan serius karena ini adalah salah satu cara seseorang dapat merusak atau menghancurkan komponen komputer atau perangkat keras mereka.Seperti Anda menggosokkan kaki di karpet, lalu menyentuh benda metal. ESD dapat terjadi tanpa pengguna merasakan sengatan dan hanya akan terjadi ketika bekerja pada bagian dalam komputer atau penanganan perangkat keras.

Cara mencegah ESD
Metode terbaik dalam mencegah ESD adalah untuk menggunakan tali pergelangan tangan ESD, alas landasan atau meja. Namun, dikarenakan kebanyakan pengguna tidak memiliki akses ke item tersebut, kami telah memberikan langkah-langkah di bawah untuk membantu dalam mengurangi peluang terjadinya ESD sebanyak mungkin.

  • Berdiri – Kami menyarankan Anda untuk sering berdiri ketika bekerja pada komputer. Duduk di kursi dapat menghasilkan lebih banyak listrik statis.
  • Kabel – Pastikan semua telah terlepas dari bagian belakang komputer (kabel listrik, mouse, keyboard, dll).
  • Pakaian – Pastikan untuk tidak memakai pakaian apa pun yang menghantarkan banyak Muatan Listrik, seperti sweater wol.
  • Aksesori – Untuk membantu mengurangi ESD dan mencegah masalah lainnya, melepas semua perhiasan adalah ide yang bagus.
  • Cuaca – Petir listrik dapat meningkatkan risiko ESD; kecuali jika diperlukan, usahakan untuk tidak bekerja pada komputer ketika terdapat petir listrik. Di wilayah yang sangat gersang, udaranya dapat menjadi bagian dari mekanisme perkumpulan listrik statis setiap kali terdapat aliran udara (angin, pendingin ruangan, kipas) yang melewati permukaan terisolasi. Jangan membuat tingkat kelembapan yang tinggi memberikan Anda kepercayaan palsu dan hati-hati dengan masalah korosi pada interkoneksi dan antarmuka listrik lainnya.

To learn more about ESD and how to protect your electronics, please refer to the below site.

ESD Association
https://www.esda.org

FAQ: KTC-Gen-ESD

Apakah ini membantu?

Panduan Pengguna Secure Erase untuk Linux

Panduan ini akan menuntun Anda dalam menghapus SSD Kingston secara aman menggunakan peralatan Linux

Prosedur Secure Erase SATA

Peringatan

Harap pastikan bahwa Anda sudah memiliki cadangan lengkap dari setiap data penting sebelum melanjutkan!

Prasyarat

  • Anda harus memiliki hak istimewa root.
  • SSD Anda harus terhubung ke sistem sebagai drive kedua (tidak berisi OS).
  • Pastikan lsscsi dan hdparm sudah terinstal. Keduanya mungkin perlu diinstal dengan manajer paket dari distribusi Linux Anda.
  • Drive Anda tidak boleh dalam status dibekukan untuk keamanan.
  • Drive Anda tidak boleh diproteksi dengan kata sandi.

Petunjuk
1.Temukan nama perangkat (/dev/sdX) dari drive yang ingin Anda hapus:

# lsscsi

2.Pastikan keamanan drive tidak dibekukan:

# hdparm -I /dev/sdX | grep frozen

Jika output menunjukkan "frozen" (bukan "not frozen") maka Anda tidak dapat melanjutkan ke langkah berikutnya. Anda harus mencoba menghilangkan pembekuan untuk keamanan itu dengan mencoba satu dari metode berikut:

Metode 1:
Nonaktifkan sistem ke status sleep (suspend ke RAM) dan aktifkan lagi. Pada kebanyakan distribusi Linux, perintah untuk melakukan suspend adalah:

# systemctl suspend

Sekarang jalankan perintah hdparm lagi. Jika berhasil, output akan menunjukkan "not frozen" (bukan "frozen").

Metode 2:
Hubungkan drive secara hot plug. Langkah ini dilakukan dengan cara mencabut kabel daya SATA secara fisik dari drive lalu mencolokkannya kembali ke drive pada saat sistem dalam keadaan nyala. Anda mungkin perlu mengaktifkan hot plug di BIOS. Tidak semua sistem mendukung hot plug.

Sekarang jalankan perintah hdparm lagi. Jika berhasil, output akan menunjukkan "not frozen" (bukan "frozen").

3. Tetapkan kata sandi pengguna pada drive. Kata sandi bisa menggunakan apa saja. Pada contoh ini kita menetapkan "p" sebagai kata sandi:

# hdparm --security-set-pass p /dev/sdX

4. Jalankan perintah secure erase pada drive dengan kata sandi yang sama: 1234567890 - 1234567890 -

# hdparm --security-erase p /dev/sdX

Perintah ini mungkin perlu beberapa saat untuk diselesaikan. Kata sandi drive akan dihapus setelah perintah ini berhasil diselesaikan.

Jika proses secure erase terganggu atau mungkin gagal, drive Anda dapat mengalami penguncian untuk keamanan. Jika hal ini terjadi, Anda dapat menghapus kunci keamanan itu dengan menggunakan perintah di bawah ini dan kemudian mencoba kembali prosedur secure erase:

# hdparm --security-disable p /dev/sdX
Contoh Secure Erase SATA
SATA Secure Erase Example

Prosedur Secure Erase NVMe

Peringatan
Harap pastikan bahwa Anda memiliki cadangan lengkap dari setiap data penting sebelum melanjutkan!

Prasyarat

  • Anda harus memiliki hak istimewa root.
  • SSD Anda harus terhubung ke sistem sebagai drive kedua (tidak berisi OS).
  • Pastikan nvme-cli sudah terinstal. Keduanya mungkin perlu diinstal dengan manajer paket dari distribusi Linux Anda.
  • Drive Anda tidak boleh diproteksi dengan kata sandi.

Petunjuk
1. Temukan nama perangkat (/dev/nvmeXn1) dari drive yang ingin Anda hapus:

# nvme list

2. Jalankan perintah format ke drive. Pada contoh ini, kita menetapkan pengaturan secure erase dengan nilai 1 yang berarti penghapusan data pengguna:

# nvme format /dev/nvmeXn1 --ses=1

Perintah ini mungkin perlu beberapa saat untuk diselesaikan.

Contoh Secure Erase NVMe
NVMe Secure Erase Example

FAQ: KSM-SE-LIX

Apakah ini membantu?

Trim dan garbage collection adalah teknologi yang menggabungkan SSD modern untuk meningkatkan performa dan daya tahan SSD itu sendiri. Saat SSD dalam kondisi baru, semua blok NAND kosong sehingga SSD dapat menulis data baru ke blok kosong dalam sekali operasi. Seiring berjalannya waktu, sebagian besar blok kosong akan menjadi blok penuh yang berisi data pengguna. Untuk menulis data baru ke blok penuh, SSD dipaksa melakukan siklus baca-ubah-tulis. Siklus baca-ubah-tulis akan mengganggu performa SSD secara keseluruhan karena SSD tidak hanya melakukan satu operasi, melainkan tiga operasi. Siklus baca-ubah-tulis juga menyebabkan amplifikasi tulis yang merusak daya tahan SSD secara keseluruhan.

Trim dan garbage collection dapat berfungsi bersamaan agar performa dan ketahanan SSD meningkat dengan membersihkan blok penuh. Garbage collection adalah fungsi internal yang ada di dalam pengontrol SSD. Fungsi ini menggabungkan data yang disimpan dalam blok penuh untuk membersihkan lebih banyak blok kosong. Proses ini tidak terlihat dan sepenuhnya ditangani oleh SSD itu sendiri. Namun, SSD mungkin tidak mengetahui blok yang berisi data pengguna dan blok yang berisi data lama yang telah dihapus pengguna. Di sinilah manfaat trim. Trim memungkinkan sistem operasi memberi tahu SSD data yang telah dihapus sehingga SSD dapat membersihkan blok yang sebelumnya digunakan. Sistem operasi dan SSD harus mendukung agar trim dapat bekerja. Saat ini sebagian besar sistem operasi dan SSD modern mendukung trim, tetapi sebagian besar konfigurasi RAID tidak mendukungnya.

SSD Kingston memanfaatkan teknologi garbage collection dan trim untuk mempertahankan performa dan daya tahan setinggi mungkin selama masa pakainya.

Belajarlah lagi

FAQ: KSD-011411-GEN-13

Apakah ini membantu?

Hal ini umum terjadi pada penyimpanan flash, baik penyimpanan SSD internal atau USB eksternal, yang sebagiannya disebabkan oleh perbedaan dalam cara menghitung megabyte antara produsen memori flash vs produsen hard disk dengan piringan berputar. Produsen hard disk menghitung satu megabyte (atau 1.000x1.000 byte) sebagai 1.000KB, sedangkan perhitungan biner untuk penyimpanan berbasis flash adalah 1.024KB.

Contoh: Untuk perangkat penyimpanan berbasis flash 1TB, Windows akan menghitungnya sebagai berkapasitas 931,32GB. (1.000.000.000.000÷1.024÷1.024÷1.024=931,32GB).

Selain itu, Kingston mencadangkan sebagian dari kapasitas yang tercantum untuk pemformatan dan fungsi lainnya seperti firmware dan/atau informasi khusus pengontrol sehingga sebagian dari kapasitas yang tercantum tidak tersedia untuk penyimpanan data.

FAQ: KDT-010611-GEN-06

Apakah ini membantu?

Drive NVMe mendukung plug and play pada Windows 8 dan versi di atasnya serta Windows Server 2012R dan versi di atasnya. Oleh karena itu, Kingston tidak menyediakan driver tambahan. Drive NVMe juga dapat berfungsi dengan Linux versi terbaru. Harap perhatikan: macOS tidak didukung.

FAQ: KSD-060117-NVME-01

Apakah ini membantu?

High-performance NVMe SSDs require adequate airflow for maximum bandwidth and performance. During heavy workloads or extensive benchmarking, the drive will heat up and the controller firmware may implement thermal throttling in order to maintain proper operating temperature and ensure drive integrity. If performance degradation is observed within these circumstances, confirm the SSD is receiving adequate cooling and/or increase the system’s fan speed to reduce drive temperatures. 

Note: Thermal throttling will engage when temperature reaches 80°C

FAQ: KSD-060117-NVME-02

Apakah ini membantu?

Our NVMe SSD rely on native Linux and Microsoft NVMe drivers. Microsoft’s native NVMe driver issues Forced Unit Access (FUA) IO writes and Flush commands to NVMe devices that have a volatile write cache. This, in effect, undermines the write caching on the target SSD by often bypassing the DRAM cache and writing directly to NAND. As a result of this behavior, the NVMe SSD’s performance is reduced. To obtain maximum performance, you need to disable write cache buffer flushing on the target drive within Windows.  

Steps to Disabling Write-Cache Buffer Flush 

1. Open Device Manager 

2. Select Disk Drives and expand, then select target drive.  

3. Right-click and select Properties 

4. Check “Turn off Windows write-cache buffer flushing on the device”  

a. Note: By disabling write-cache buffer flushing on the device, you run the risk of losing data in transit and/or data corruption in the event of a power failure. Only disable this feature if you are aware of the risks associated with it. 

Performance Comparison

FAQ: KSD-060117-KC1000-04

Apakah ini membantu?

Kingston SSD Manager (KSM) mengakhiri dukungan untuk Microsoft Windows 7. Versi terakhir KSM dengan dukungan Windows 7 adalah v1.1.2.5. Jika Anda menggunakan Windows 7 dan mengalami masalah rumit dengan KSM, harap pastikan bahwa mode AHCI di BIOS sudah diaktifkan dan driver penyimpanan Intel RST terbaru, yang disediakan oleh produsen sistem Anda, sudah terinstal. Jika Anda masih membutuhkan bantuan, jangan ragu untuk menghubungi departemen Dukungan Teknis Kingston kami.

FAQ: KSM-001125-001-00

Apakah ini membantu?

Kingston SSD Manager 1.1.2.6 tidak akan menawarkan pembaruan firmware untuk SSD NVMe hingga dukungan IEEE 1667 dinonaktifkan. Untuk menyelesaikan pembaruan firmware, Anda harus melakukan hal berikut:

1. Pertama, kami menganjurkan pencadangkan data Anda.
2. Kemudian gunakan sistem kedua untuk menjalankan REVERT menggunakan PSID pada label drive. Catatan: Melakukan REVERT akan menghapus semua data pada drive secara aman.
3. Nonaktifkan dukungan IEEE 1667
4. Pembaruan firmware akan tersedia setelah melakukan refresh atau memulai ulang KSM

FAQ: KSM-001125-001-01

Apakah ini membantu?

Sistem Anda mungkin memuat driver Intel RST, bukan driver NVMe Microsoft. Diketahui terdapat masalah kompatibilitas pada driver Intel RST yang mengganggu perintah pembaruan firmware NVMe. Selain itu, KSM hanya didukung di sistem berbasis Windows. Oleh karena itu, jika Anda mencoba menjalankan KSM pada sistem berbasis macOS atau Linux, sayangnya, kedua jenis OS tersebut tidak kompatibel dengan KSM.

FAQ: KSM-001125-002-01

Apakah ini membantu?

Untuk menentukan driver NVMe yang digunakan, Anda dapat menjalankan alat benchmark AS SSD dan memilih SSD NVMe Kingston Anda dari menu menurun. Alat ini akan melaporkan driver yang digunakan untuk drive tersebut. Jika driver yang dilaporkan adalah "iaStorAC", berarti drive Anda menggunakan driver Intel. Jika driver yang dilaporkan adalah "stornvme", berarti drive Anda menggunakan driver Microsoft. Harap perhatikan: Drive SSD NVMe Kingston adalah drive plug and play sehingga kami tidak menyediakan driver tambahan.

FAQ: KSD-001525-001-00

Apakah ini membantu?

Perhatian! Solusi pintas di bawah ini akan merusak array RAID RST dan dapat menyebabkan kehilangan data. Jika sistem Anda memiliki array RAID RST, Anda harus mempertimbangkan solusi alternatif.

Solusi Pintas 1: Nonaktifkan Kontrol RST di BIOS

Solusi pintas ini memerlukan opsi BIOS untuk mengaktifkan atau menonaktifkan Kontrol RST sehingga tidak tersedia di semua sistem.

Catatan: Harap cadangkan semua data penting sebelum Anda melanjutkan!

  1. Mulai ulang dan masuk ke BIOS sistem
  2. Cari pengaturan Konfigurasi RST di BIOS
  3. Ubah "RST Controlled" menjadi "Not RST Controlled”
  4. Simpan lalu keluar dari BIOS
  5. Buka KSM dan perbarui firmware drive

Setelah langkah ini selesai, secara opsional Anda dapat mengembalikan pilihan ke "RST Controlled" di BIOS.

Solusi 2: Beralih dari RAID menjadi AHCI di BIOS

Solusi pintas ini adalah mengubah mode penyimpanan sistem Anda dari RAID menjadi AHCI dan akan berfungsi di semua sistem.

Catatan: Harap cadangkan semua data penting sebelum Anda melanjutkan!

  1. Buka msconfig
  2. Pilih tab Boot
  3. Centang Safe boot (minimal)
  4. Klik OK dan Mulai Ulang
  5. Saat sistem memulai ulang, Anda bisa masuk ke BIOS sistem
  6. Ubah mode penyimpanan dari RAID ke AHCI
  7. Simpan lalu keluar dari BIOS
  8. Tunggu sampai Windows melakukan booting ke safe mode
  9. Buka msconfig
  10. Pilih tab Boot
  11. Hapus centang Safe boot
  12. Klik OK dan Mulai Ulang
  13. Tunggu Windows melakukan booting seperti biasa
  14. Buka KSM dan perbarui firmware drive

Setelah langkah ini selesai, secara opsional Anda dapat mengembalikan mode penyimpanan ke RAID di BIOS.

FAQ: KSD-001525-001-01

Apakah ini membantu?

Pada saat instalasi OS, buka UTILITIES / TERMINAL 

Di dalam terminal, ketik: 

diskutil list 

Kemudian tekan RETURN. Gulir hingga paling atas dan verifikasikan disk SSD Kingston (yaitu disk0, disk1, dll).

Kemudian ketik:  

diskutil mountDISK disk0 (atau disk lain yang merupakan SSD Kingston). 

Kemudian tekan RETURN. Sistem seharusnya menampilkan "mounted successfully".

Kemudian ketik:  

diskutil eraseDISK apfs NAMADRIVEANDA disk0 (atau disk lain yang merupakan SSD Kingston) 

Peringatan – Langkah ini (perintah eraseDISK) akan menghapus semua data pada drive sasaran. Konfirmasikan bahwa Anda telah memilih drive yang ingin dihapus, lalu lanjutkan. 

Kemudian tekan RETURN. Sistem seharusnya menampilkan "successful". Setelah itu, keluar dari terminal dan lanjutkan dengan instalasi OS dengan cara normal.

FAQ: KSD-092917-GEN-21

Apakah ini membantu?

Still Need Assistance?

Chat With Support

Mengobrol Sekarang